Saturday, May 27, 2017

Mengenal Ekonomi Migas

January 19, 2010 by  
Filed under BBM, BBG, Featured

Pengusahaan minyak dan gas bumi (migas) membutuhkan investasi dalam jumlah yang tidak sedikit, teknologi tinggi, dan sumber daya manusia dengan kualifikasi tertentu. Oleh karena itu, untuk mengelola usaha migas diperlukan pengetahuan tentang kegiatan sektor mulai dari pembentukan migas, kegiatan sektor hulu (eksplorasi dan produksi), kegiatan sektor hilir (pengolahan, transportasi dan distribusi), serta dinamika pengusahaan migas.

Kegiatan Sektor Hulu Migas

Pencarian migas dimulai dengan melakukan survey geologi dan geofisika, termasuk survey seismik dan survey gravitasi untuk mencari cebakan. Untuk memastikan ada tidaknya migas dalam cebakan, dilakukan pemboran ”wild-cat”. Apabila eksplorasi berhasil maka dapat dikonfirmasi adanya hidrokarbon (minyak dan gas bumi), sifat batuan, serta kandungan migas. Dari data tersebut dapat diperkirakan cadangan migas secara kasar dan produksi migas pun dapat segera dimulai.

Produksi migas dilakukan melalui pengembangan lapangan yang dilakukan dengan pengeboran sumur produksi. Dalam kurun waktu tertentu (misalnya kontrak 25 tahun), suatu sumur produksi hanya dapat mengambil migas sebesar volume tertentu (cadangan per sumur) Akibatnya, untuk memproduksi cadangan terbukti migas selama waktu kontrak diperlukan pula jumlah sumur tertentu.

Dari sumur produksi yang dibor dapat diperkirakan  biaya sumur dan biaya bukan sumur. Biaya bukan sumur meliputi peralatan-peralatan produksi, infrastruktur pendukung, transportasi migas, dan biaya pengelolaan untuk pengembangan lapangan tersebut.

Proses produksi migas dibagi atas primary recovery, secondary recovery, dan tertiary recovery. Primary recovery adalah cara memproduksikan sumur secara alamiah dengan tekanan reservoir yang ada menggunakan pompa (pompa angguk maupun pompa subpermisible) atau dengan gas lift.

Secondary recovery dilakukan melalui pendorongan air (water flood) atau pendorongan gas (gas flood). Sementara tertiary recovery dilakukan dengan menambahkan zat kimia (polimer) pada air yang diinjeksikan, injeksi gas yang larut dalam minyak, injeksi uap air untuk menurunkan kekentalan, in situ combustion (sebagian minyak dibakar) atau injeksi mikroba. Secondary dan tertiary recovery biasa disebut Enchanced Oil Recovery (EOR).

Sumur migas memerlukan perawatan ataupun stimulasi untuk menjaga produksinya. Pekerjaan tersebut disebut work over (kerja ulang), yang bertujuan untuk memindahkan produksi ke lapisan lain, membersihkan sumur dari endapan (scaling), melakukan pengasaman (acidizing), dan perekahan supaya fluida lebih mudah mengalir (fracturing).

Sumber: “Manajemen dan Ekonomi Migas”, Widjajono Partowidagdo (Anggota Dewan Energi Nasional dari unsur Teknologi Perminyakan).

Resiko Pengusahaan Migas

Pengusahaan migas merupakan usaha yang memiliki resiko tinggi. Karena sifatnya, setiap pengusaha migas menginginkan pengembalian keuntungan yang lebih tinggi dari usaha tersebut, sesuai dengan prinsip ekonomi: suatu usaha akan dilakukan apabila laju pengembalian investasinya melebihi biaya pengadaan modal.

Resiko dari pengusahaan migas dapat dibedakan menjadi resiko eksplorasi, resiko teknologi, resiko pasar, dan resiko kebijakan. Resiko ekplorasi berkaitan dengan dengan tidak ditemukannya cadangan baru dalam suatu pengusahaan migas. Sementara resiko teknologi terkait dengan kemungkinan biaya eksplorasi maupun pengembangan yang lebih tinggi dari perkiraan awal.

Resiko pasar dan resiko kebijakan merupakan resiko pengusahaan migas yang bersifat eksternal. Resiko pasar berkaitan dengan kemungkinan perubahan harga, sedangkan resiko kebijakan terkait dengan kemungkinan perubahan kebijakan pemerintah. Seperti diketahui, kontrak pengusahaan migas adalah kontrak jangka panjang, sementara kebijakan akan berubah sesuai kondisi riil dan proyeksi beberapa tahun ke depan.

Sesuai dengan kebutuhan investasinya yang tinggi, pengusaha migas biasanya merupakan pengusaha multinasional. Selain berusaha pada level multinasional, beberapa pengusaha tidak hanya bergerak dalam usaha migas, tetapi juga berusaha di bidang lain. Iklim investasi suatu negara menjadi pertimbangan penting dalam penentuan lokasi pengusahaan migas.

Selain iklim investasi, keuntungan pengusahaan migas menjadi pertimbangan pengusaha. Oleh karena itu setiap pengusaha harus menguasai benar besaran-besaran yang mempengaruhi pengusahaan migas, diantaranya cadangan yang menghasilkan produksi, biaya, harga, dan pajak.

Pada sektor hilir, investasi yang menghasilkan produksi hanya akan dilaksanakan apabila terdapat keuntungan, sedangkan keuntungan merupakan fungsi produksi, harga, biaya, dan pajak. Dalam hal ini biaya dipengaruhi oleh teknologi dan lingkungan, sementara produksi merupakan fungsi permintaan.

Sumber :  esdm.go.id

Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!

You must be logged in to post a comment.