Monday, March 27, 2017

Harga minyak melonjak

February 17, 2010 by  
Filed under BBM, Featured

Harga minyak melonjak pada Selasa waktu setempat di tengah melemahnya dolar dan ketegangan atas program nuklir Iran yang kaya minyak.

Kontrak berjangka utama New York, minyak mentah light sweet untuk pengiriman Maret, naik US$2,88 menjadi US$77,01 per barel. Minyak mentah Brent North Sea, London, untuk pengiriman April meroket US$3,17 menjadi US$75,68 per barel.

Dalam perdagangan valuta asing pada Selasa, euro memperoleh kembali sebagian kerugian baru-baru ini terhadap dolar AS setelah menteri keuangan Uni Eropa menempatkan tekanan pada Yunani untuk mengatasi masalah utang yang sangat besar. Melemahnya greenback membuat minyak mentah yang dihargakan dalam dolar lebih murah bagi pembeli yang menggunakan mata uang kuat, telah mendorong permintaan.

“Sebuah rasa diperbarui untuk risiko tampaknya telah membawa investor kembali ke pasar komoditas,” kata Mike Fitzpatrick, Wakil e Presiden dari MF Global. “Logikanya mungkin berasal dari perasaan bahwa para pembuat kebijakan Eropa mendapatkan masalah utang negara di bawah kontrol. Sayangnya, kita tidak melihat bukti ini,” katanya.

Fitzpatrick mengatakan pasar tetap prihatin tentang bagaimana Uni Eropa akan membantu Yunani keluar dari krisis utang. “Pejabat keuangan Eropa telah memunculkan panas di Yunani, tetapi untuk investor, jumlah dan substansi tampaknya jatuh pada janji-janji mereka untuk menyelamatkan bangsa itu,” katanya.

“Namun, mereka menolak untuk mengatakan bagaimana mereka akan membuat baik pada sebuah janji untuk menyelamatkan bangsa jika pihaknya tidak dapat mengisi utangnya.”

Harga minyak “didukung oleh melemahnya dolar AS karena euro menguat,” kata Myrto Sokou, seorang analis pasar minyak Sucden Financial Research in London. Harga minyak baru-baru ini terpukul akibat jatuhnya euro dan upaya terbaru China untuk mendinginkan ekonomi yang booming, kata para pedagang. China adalah negara konsumen minyak terbesar kedua dunia, setelah Amerika Serikat.

“Pasar sudah jelas bereaksi berlebihan karena konsumen energi terbesar kedua dunia masih akan melihat peningkatan permintaan energi substansial tahun ini dan pertumbuhan akan terjadi terlepas dari upaya pemerintah untuk mengurangi pinjaman,” kata analis komoditas Andrey Kryuchenkov dari bank investasi Rusia VTB Capital, Selasa.

Kekhawatiran atas nuklir Iran juga mendorong pengaruh di pasar. Pekan lalu, Iran memulai pengayaan uranium hingga kemurnian 20%, yang membuat Washington dan ibukota lainnya menyatakan adanya bukti tambahan bahwa Iran sedang membuat senjata nuklir. Teheran menyangkal tuduhan itu, dan bersikeras bahwa tujuan pengayaan itu adalah energi nuklir damai dan penelitian.

Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton mengadakan pembicaraan di Arab Saudi pada Senin, guna mencari dukungan bagi sanksi PBB yang baru terhadap Iran, yang dia peringatkan bisa berubah menjadi “kediktatoran militer” dengan bertekad membangun senjata nuklir. “Ini hanya dapat dimiliki hasil dari pembuatan Iran, dan tidak diragukan sisa dunia, menyimpulkan bahwa permusuhan semakin lebih dekat,” kata Fitzpatrick.

Kartel produsen minyak OPEC minggu lalu mempertahankan proyeksi pertumbuhan moderat permintaan minyak dunia tahun ini, tetapi memperingatkan lambatnya pemulihan ekonomi mengaburkan pandangan itu.

Permintaan minyak dunia pada 2010 ini diperkirakan tumbuh 0,8 juta barel per hari (bpd) dengan rata-rata 85,1 juta barel per hari, prediksi Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang bersama-sama negara-negara anggotanya memompa sekitar 40% dari minyak mentah dunia.

Sumber : Web.Bisnis.Com

Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!

You must be logged in to post a comment.